02 June 2012

Membebel: Kenapa Kurang Menulis

Tujuan entri ini ditulis adalah kerana saya sendiri tidak tahu kenapa saya semakin kurang menulis.

Kata orang, kita tidak menulis atau kurang menulis kerana kita kurang membaca. Bila kurang membaca, kita kurang berfikir, kurang idea, kurang ilham untuk menulis. Saya kurang setuju.

Menulis tentang buku

Saya hantu buku. Ini bukan untuk dibanggakan. Ada sebab kenapa saya menggunakan perkataan hantu berbanding peminat buku, pencinta buku. Kadang-kadang terlalu obses dengan buku banyak juga mudharatnya, tanyalah Mama dan Babah kalau anda berani. 

Walaupun saya kira saya ini hantu buku, saya tidak pernah menulis tentang buku yang saya baca. Dan soalan yang paling saya malas untuk jawab adalah kenapa.

"Awak bacalah buku ni, best."

"Ya ke? Cuba awak cerita je kat saya apa isinya."

"Ah, malaslah. Apa yang saya cerita tak sama dengan apa yang awak baca."

"Kalau macam tu, awak tulis je sinopsis buku ni kat blog awak. Nanti saya baca."

Kalau ada yang pernah melalui situasi begini dengan saya, saya minta maaf. Rasanya, sebab utama kenapa saya kurang berminat untuk menulis sinopsis atau ulasan buku adalah it kills the story itself.

Contohnya, saya kenal beberapa orang sahabat yang mempunyai perangai yang sama apabila membaca buku atau novel. Mereka akan membaca beberapa helaian awal buku itu, kemudian beberapa helaian tengah dan beberapa helaian akhir buku itu. Kemudian, apabila mereka sudah tahu jalan cerita buku tersebut, barulah mereka membacanya. I mean, what's the point in doing that?

Sama juga jika saya menulis sinopsis sesebuah buku. Rasa ingin tahu apabila membaca novel itu serta merta dibunuh dari awal. Kalau sudah tahu jalan ceritanya, buat apa teruskan bacaan? Dan semestinya, emosi semasa membaca itu lain. Setiap ayat di dalam buku itu memainkan peranan. 

Saya tahu, pandangan saya ini berat sebelah kepada mereka yang sama hantu buku juga. Mungkin mereka yang kurang berminat pada buku lebih suka membaca sinopsis. Terpulang.

Jadi soalnya, kenapa saya kurang menulis.


Menulis tentang hal peribadi dan pengalaman

Kata orang, apa yang kita tulis melambangkan peribadi kita.

Saya adalah stalker tidak rasmi di beberapa blog milik mereka yang langsung tidak saya kenali. Saya sangat suka membaca tulisan mereka kerana mereka bercerita soal pengalaman mereka belajar di luar negara, tentang minat dan kesukaan mereka. Mereka menulis tentang keluarga, tentang suami atau isteri mereka, tentang anak-anak mereka, tentang resipi baru yang dicuba, tentang hati yang remuk, perasaan gembira dan bermacam-macam lagi. 

Mungkin saya suka membaca tulisan mereka kerana saya sendiri tidak mampu menulis tentang semua itu. Saya tidak mahu menulis tentang apa yang saya suka dan tidak suka. Saya tidak mahu menulis tentang kekurangan dan kelemahan saya. Saya tidak mahu menulis tentang perasaan saya. 
 
Bukankah semua itu eksklusif untuk orang yang lebih berhak mengetahuinya? Eksklusif untuk mereka yang sepatutnya terlebih dahulu mengenali kita berbanding strangers on the net. 

Saya  pernah berkongsi rasa dengan seorang sahabat, mengapa saya tidak mahu dan tidak berminat untuk menjadi AJK Makanan dalam apa-apa program sekalipun jika saya perlu memasak. Mengapa dahulu saya mengelak untuk berada di pantri semasa mesyuarat di pejabat MPP. Kalau tak faham, tak mengapa. Saya juga malas untuk menerangkan panjang lebar. 

Ada beberapa perkara peribadi yang pernah saya kongsikan di blog saya sebelum ini tetapi ia tidak melampaui hak eksklusif yang saya maksudkan. Contohnya tulisan saya tentang arwah Tok Ayah dan Tok Bibi. Tulisan tentang Mama dan Babah.


Konklusi

Terlebih dahulu, saya mahu berterima kasih kepada mereka yang sudi meluangkan masa membaca entri ini. Entri ini sebenarnya adalah alasan semata-mata kenapa saya kurang menulis sedangkan banyak lagi sebab mengapa saya perlu menulis.

Bersemangat Kina!

:D


1 comment:

Azlinda Amin said...

seriously hantu!

:) rindu akak!