18 September 2009

Tok Bibi

A change of plan

"Ina, dah sampai kat mana dah ni?"

"Erm..tak tau lah bah. Ina tertidur, jap. Ina kat Linggi."

"Okay, macam ni, nanti Ina turun kat stesen KTM Serdang boleh? Tok Bibi's condition is pretty bad. Nanti bah fetch Ina and we'll go straight to Hospital Serdang. Mungkin tak jadi balik Penang malam ni."

"Okay..nanti dah nak sampai Ina mesej."


Tok Bibi through my eyes
Tok Bibi sangat lemah lembut. Susah nak dengar Tok Bibi tinggikan suara dan marah tak tentu pasal. Masa aku di sekolah rendah dulu, Tok Bibi suka bercerita tentang zaman kanak-kanaknya. Tok Bibi anak hakim negeri di Kedah. Jadi kehidupan Tok Bibi banyak berlegar di perkarangan istana, menghadap Sultan dan berprotokol. Setiap kali Tok Bibi bercerita, aku akan mendengar dengan penuh minat. Kesahihan cerita-serita Tok Bibi? Aku pun tak tau..Babah sendiri pun tak tau. Yang aku tau, Tok Bibi memang suka bercerita.

Memori yang paling vivid tentang Tok Bibi adalah sekitar zaman sekolah rendahku. Mungkin kerana pada masa itu Tok Bibi masih boleh berjalan dan sihat walaupun sakit belakang. Tok Bibi sering datang ke rumah kami di Kuala Lumpur untuk menghadiri medical check up di HUKM.

Dua perkara yang pernah Tok Bibi ajarkan kepadaku dan aku ingat sampai sekarang adalah menjahit dan memasak dadih. Kali pertama aku memegang jarum dan benang adalah kerana menjahit butang baju. Tok Bibi dengan sabar mengajarku satu persatu. Begitu juga dengan memasak dadih. Tok Bibi membacakan resepi yang dihafalnya dan memberi arahan, sementara aku kelam kabut di dapur. Aku yang masih kanak-kanak dan tidaklah tinggi mana pun masa itu terpaksa memanjat kerusi untuk mengacau dadih.


A sad view: 17 Sept 09 // 27 Ramadhan 1430H

Setelah tiba di wad 7B, kelihatan mama sedang membaca Yassin sambil menangis. Air mata yang sama yang menangisi pemergian Tok Ayah Disember lalu. Pandanganku beralih kepada Ngah, adik babah. Aku menghampiri Ngah dalam menyalaminya lalu memeluk tubuh Ngah dengan erat. Ngah menangis. Aku melihat sekujur tubuh yang terbaring di atas katil. Tok Bibi kelihatan sangat lemah. Apa yang lebih menyedihkan adalah melihat wayar dan tiub yang berselirat di tubuh tua itu. Tok Bibi kelihatan tercungap-cungap untuk bernafas walaupun sudah dipakaikan alat bantuan pernafasan.


Tidak lama kemudian, dua orang lelaki berkot putih menghampiri katil Tok Bibi. Salah seorang doktor itu berbual serius dengan babah, mama dan Ngah.

"Looking at her condition now, her breathing is getting worse. She's not breathing through her lungs anymore, she's breathing through her throat.

"All that I can say is that she won't last long. I don't know, maybe today or tonight. I'm sorry. You should call your family members and ask them to come. If you want to take her back home, it's up to you. We respect your decision."

Babah, mama dan Ngah berpandangan sesama sendiri. Mata Ngah berair lagi. Babah mencapai telefon bimbit untuk menghubungi ahli keluarga lain. Menjelang petang, sudah ramai ahli keluarga dan sahabat-sahabat terdekat yang datang melawat Tok Bibi. Pak Su dan Mak Su datang bersama Hassan Nur dan Hidayah, sepupuku. Lamanya tak berjumpa sehingga aku hampir tidak mengenali mereka. Mujur Hidayah tidak banyak berubah, cuma semakin tinggi sahaja. Anak-anak Ngah - Kak Nabila, Kak Alia, Efah dan Ena turut berada di situ.


Tok Sahak, suami Tok Bibi sudah melewati usianya dan tidak lagi mengingati Tok Bibi. Sedihnya melihat Tok Sahak dan Tok Bibi yang dahulunya saling menyayangi, kini tidak lagi mengenali antara satu sama lain. Tok Sahak hanya mengenali babah.


Masa yang merangkak menghampiri waktu berbuka puasa memaksa kami pulang ke rumah dengan berat. Hanya Ngah, Enah dan Kak Rokiah yang tinggal untuk menjaga Tok Bibi.


An Ending: 18 Sept 09 // 28 Ramadhan 1430H

"Ina, cepat siap. Tok Bibi dah meninggal."

"Hah?"

"Suruh Abg Khairul & Abg Khairil siap. Jap lagi Ayie balik umah. We'll meet you at the hospital. Bah & ma ada kat Ampang ni."

_________________________________________________________________________




Katakanlah: "Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan". (Al Jumu'ah:8)


Ya Allah,
Sekiranya Kau mentakdirkan aku mati,

Maka matikanlah aku sebagai para shuhada dalam perjuangan agamaMu.

Matikanlah aku disaat aku benar-benar cinta kepada Mu.

Matikanlah aku disaat aku benar-benar beriman kepada Mu.


Ya Allah,

Sekiranya Kau mentakdirkan kematian untuk aku,

Berilah aku peringatan agar aku sempat bertaubat.

Berikanlah aku petanda agar aku bersedia.

Ya Allah,
Apabila aku mati kelak,
Mudahkanlah urusan jenazahku.

Janganlah kau matikan aku di dalam keaiban.

Aminn..


Wallahu'alam.


5 comments:

Syafie Al-Insafi said...

Salam...
Semoga adinda tabah dengan ujian dan dugaan yang diberikan oleh-Nya...

Sesungguhnya, kematian akan pasti menghampiri kaum Adam jua...

Al-Fatihah...

Hafiz El Hilmi said...

takziah ya. tunggu la giliran kita plak~

panod said...

Salam takziah skali lagi..

sgt terasa ble nenda meninggal dunia lebih2 lg di penghujung ramadhan ni..
kite berkongsi kesedihan yg same
teringat raye 8 tahun lalu..
tanggal 1 syawal
Tok Wan meninggal malam raye
sume org sedih
time tu sume org dh blek kmpg
sume kumpul kat kmpg
siap2 nk raye
sudah takdir
Allah memanggil Tok Wan
sanak-sedara meratapi pemergian Tok Wan di malam raya
dari anak, cucu hingga ke cicit
sume merasai pemergiannya
sungguh itulah
Hari Raya paling sayu
huhu...

afiqah azumi said...

salam my dear sis
this entry seriously touching me by the soul
hope that u and your family can accept the faith
and do pray the best 4 your tok ayah and tok bibi

Siti Hasunah Mohammad said...

salam dik...takziah ye..semoga roh almarhumah Tok Bibi dicucuri rahmat olehNYA..ameen..