28 March 2010

Syahadah Gadis Ateis

"Ina, I'm going to the KL book fair at PWTC..do u want to buy any books?"

Aku membaca mesej dari mama. Perasaan sedih mula menjalar di hati. Manakan tidak? Selama ini aku tidak pernah melepaskan peluang untuk ke Pesta Buku Antarabangsa di PWTC. Setiap tahun aku pasti akan pergi. Bukan sahaja pergi sekali, malah berkali-kali sehingga aku puas mendapat buku yang diingini. Tahun ini? Tidak mungkin aku berpeluang ke sana. Tanggungjawab dan komitmen di kampus perlu diutamakan.

Tangan aku menekan butang reply. Mataku masih menatap skrin telefon bimbit.

Isyh..nak beli buku apa ni? Manalah aku nak tau buku apa yang baru keluar..dah lama tak pergi kedai buku.

"Nak..nanti ina mesej kat mama buku yang ina nak beli ye.." balasku ringkas.

Langkah kakiku beralih tuju ke perpustakaan. Sejurus memasuki perkarangan perpustakaan, aku mencari komputer yang unoccupied untuk melayari internet. Laman web pertama sekali yang aku layari adalah PTS Publications. Aku membelek-belek isi kandungan laman web, mencari senarai buku-buku yang baru diterbitkan.

Novel islam.. ahh, malas nak baca. Fobia nak beli novel islamik, lagi-lagi kalau kisah cintan-cintun ni. Takut menyesal dengan jalan penceritaan novel tersebut..mungkin juga kerana aku mempunyai high expectation terhadap novel islamik. Perlulah dibandingkan dengan novel sehebat 'Ayat-ayat Cinta', 'Tautan Hati' dan 'Hijaab Wali'.

Tangan kananku mengeluarkan telefon bimbit dari poket dan mula menaip mesej untuk mama. Aku menyenaraikan satu persatu buku yang telah lama diidam-idamkan, termasuk juga beberapa buku yang baru diterbitkan. Aku meneroka ruang maya di depan mata. Tiba-tiba mata aku terpaku melihat tajuk sebuah buku. 'Syahadah Gadis Ateis' karangan Imran Haaz.

Macam tau je cerita ni..bukan ke..

Aku membaca sinopsis cerita itu dan membelek gambar buku tersebut. Ada gambar lelaki pegang gitar, gambar keretapi, gambar seorang perempuan..

Memang sah! Buku ini sebenarnya pernah dijual secara online (baca: e-book) sebelum ini, tetapi tajuk asal cerita ini adalah 'Syahadah : Dialog Dengan Gadis Melayu Atheist'. Mana mungkin aku lupa penulisan sehebat ini. Setiap dialog di dalam cerita tersebut merupakan ilmu dan pengajaran kepada pembacanya.


Sedikit petikan dari buku ini:

Rini seorang gadis yang sederhana, tidak bertudung dan ranggi penampilannya. Dia sangat ramah, suka ketawa tetapi adakalanya dia seakan-akan merenung jauh sesuatu dalam pemikirannya yang tidak dapat diagak oleh Nizam. Persepsi pertamanya terhadap Nizam adalah seorang kaki lepak dan remaja yang memberontak jiwanya hasil pemerhatian yang dilakukan ke atas penampilan selekeh Nizam.

Melihatkan Nizam yang hanya berselipar buruk, dia bertanya kepada Nizam tentang hal tersebut. Sebenarnya selepas menunaikan solat Maghrib di surau stesen kretapi tadi, kasut Nizam dicuri oleh manusia yang tidak berhati perut. Melihat keadaan selipar surau yang bahagian depannya dipotong membuatkan Rini tergelak besar. Kemudian, terpacul satu dialog dari mulutnya yang membuatkan Nizam terkedu sebentar.

“Tu lah..siapa suruh pergi sembahyang. Kan dah hilang kasut..” lain macam bunyinya.

Disebabkan terkedu, Nizam memandang kearahnya tanpa berkata apa-apa. Rini hanya merenung muka Nizam. “Kenapa?”. Nizam terus menjawab tiada apa-apa. Seakan tahu apa yang mengganggu fikiran Nizam, dia terus saja bertanya, “Awak percayakan Tuhan?” ‘Aduh! Pasal apa lah aku naik keretapi harini? Kan dah kena tanya soalan maut macam ni!’ bentak Nizam di dalam hati.

Apa yang menarik tentang buku ini adalah cara penulis merungkaikan persoalan-persoalan akidah yang sangat kompleks kepada seseorang ateis. Watak Rini diperhalusi sebagai seseorang yang berilmu tetapi sudah tidak percayakan lagi wujudnya Tuhan. Soalan-soalan yang diajukan oleh Rini kepada Nizam bukanlah calang-calang soalan, tetapi soalan yang mencabar jiwa seoarang dai'e untuk menjelaskan Islam yang sebenar. Antara persoalan yang dilontarkan oleh Rini:

"Kenapa perlu saya sembah Allah?"

"Saya tidak akan menyembah Tuhan yang saya tak nampak...Buktikan Allah itu ada!"

"Awak cakap kitab-kitab agama terdahulu tercemar dengan tulisan-tulisan tangan manusia, boleh awak buktikan? Kalau setakat cakap, sesiapa pun boleh cakap kan? Buktikan! Itu yang saya mahu."

"Kenapa pula Allah menyuruh para malaikat dan iblis menyembah Nabi Adam a.s., sedangkan menyembah makhluk itu satu perbuatan yang mensyirikkan Allah. Boleh awak jelaskan?"


Aku membalas mesej mama dengan perasaan hati yang berbunga-bunga. Diam-diam aku mendoakan agar semua buku yang aku titipkan kepada mama dapat dibeli.

Lewat petang itu, aku menelefon mama.

"Ma, semua buku ada ke?"

"Ada, tapi buku yang last tu takde lah ina.."

Buku yang terakhir dalam senarai aku merupakan 'Kitab Cinta Yusuf Zulaikha' oleh Taufiqurrahman Al-Azizy. Sudah lama aku mencari buku ini. Tapi tak mengapa..buku-buku yang lain ada, termasuklah buku-buku karangan Abdul Latip Talib. Yang paling penting, 'Syahadah Gadis Ateis' dah pun dibeli!



notakaki:
saya sedang mencari buku-buku saya yang telah dipinjam sekian lama, terutama sekali buku yang mengisahkan kekasih hati saya, Salahuddin Al-Ayubi. sesiapa yang ada terpinjam tu, sila pulangkan ye..

3 comments:

aidaNadia said...

salam kina..
kalau tak silap akak, akak ada terperasan buku kitab cinta yusuf zulaika tu kat MPH jusco tmn U hari tu.. try la tengok.. :D

Khairina 'Izzati said...

ada eh kak? okay2.nnti kina cari.tq sis!

NAS AFANDI said...

nk tu!! buku tu..... Syahadah Gadis Ateis tu... huhu...