17 August 2009

Mardhatillah

“Adik, kita kena baiki dulu hubungan dengan Allah, habluminAllah. Kalau hubungan dengan Allah ok, insyaAllah hubungan dengan manusia, habluminannas pun ok..”

Lia menatap skrin telefon bimbit. Mesej dari Kak Nurul itu dibaca berulang kali. Perlahan Lia mengusap air mata yang menitis di pipi.

“Ya Allah, ampunkanlah dosa-dosa yang telah aku lakukan, sama ada aku sedar atau tidak. Sama ada sengaja atau tidak..Tegurlah aku sekiranya aku tersasar dari jalan kebenaran, yakni jalanMu Ya Allah.”

Pandangan Lia dialihkan ke arah sekeping surat diatas mejanya. Bulan ini sahaja, sudah tiga surat layang diterimanya. Isi kesemua surat itu hampir sama. Lia bingung. Entah dimana silapnya dia sendiri tak tahu.


Surat itu dilipat semula dan disimpan di dalam laci.

"Kenapa enti tak buang je surat-surat tu? Tak payah layan sangat kerenah orang. Mungkin diorang dengki dengan enti," teman sebilik Lia cuba memujuk.

"Tapi Ju, mungkin betul apa yang diorang cakap. Kalau benda tu tak betul, mana mungkin orang tulis macam tu," Lia membalas lemah.

Lia keliru. "Biarlah surat-surat itu disimpan daripada dibuang. Mungkin aku belum sedar apa silapku."

_________________________________________________________

"Setiap mukmin itu mempunyai senjata paling kuat iaitu doa. Berdoalah kepada Allah dengan penuh keikhlasan dan pengharapan. InsyaAllah dimakbulkan..sesungguhnya Allah Maha Pemurah," jelas Kak Nurul.

"Lia kena ingat, jangan pernah putus asa dari rahmat Allah. Kalau kita ditimpa dugaan, bersabarlah dan bertawakkal kepada Allah. Don't give up..kalau kita putus asa, seolah-olah kita telah putus asa dari rahmat Allah,"

Lia mengusap titisan air di pipinya. "Ahh..sejak kebelakangan ini mudah sungguh air mataku menitis,"

Kak Nurul menatap wajah suram Lia. Kakak naqibah kesayangannya tidak pernah muak memberi kata-kata semangat dan menjadi pendengar setia keluhan Lia.

"Mungkin ni tarbiyyah dari Allah untuk Lia supaya Lia sedar kesalahan Lia. Hati-hati yang telah Allah pilih untuk berada di jalan ini akan diuji dengan sehebat-hebat ujian. Nak tau kenapa? Sebab ujian-ujian inilah yang memperkuatkan jiwa, mengentalkan hati."

"Cuba Lia muhasabah diri..perbaiki hubungan dengan Allah dahulu. Hubungan kita dengan Allah akan tergambar pada hubungan kita sesama manusia. Jika baik, maka baiklah."

Lia menarik nafas panjang. "Ya Allah, perbetulkanlah urusanku, perbetulkanlah niatku. Pimpinlah aku dalam mencari keredhaanMu. Berilah hambaMu ini masa untuk memperbaiki diri, berilah masa untuk aku mengenalMu. Jadikanlah ibadahku sebagai medan peperangan, matikanlah aku sebagai seorang yang syahid."

_________________________________________________________




يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱسۡتَعِينُواْ بِٱلصَّبۡرِ وَٱلصَّلَوٰةِ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ مَعَ ٱلصَّـٰبِرِينَ 

"Wahai sekalian orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan (untuk menghadapi susah payah dalam menyempurnakan sesuatu perintah Tuhan) dengan bersabar dan dengan (mengerjakan) sembahyang; kerana sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang yang sabar."

(Al Baqarah: 153)


Cerita di atas adalah rekaan semata-mata. Tiada kena-mengena dengan sesiapa yang hidup atau mati, sihat atau sakit.

1 comment:

Muhammad Muslimin said...

Assalamualaikum. Nice cerpen. Ada bakat rupanya anti menulis. dan terima kasih untuk cerpen ni. Banyak pengajaran untuk diri ana. Wallahualam.