25 February 2013

Kahwin

Sudah tujuh belas hari. Lidah masih kekok menyebut 'suami saya' dan 'saya isteri dia'.

Beberapa hari sebelum nikah, saya berada di kemuncak stress. Satu, kerana prosedur terakhir labwork masih belum siap. Dua, persiapan majlis yang masih lompang sana sini, kasihan mama seorang diri di rumah. Tiga, perihal baju majlis. MasyaAllah, air mata, jerawat dan ulser tak segan-segan menampakkan diri.

Hari nikah, sedang Kak Shila sibuk 'menconteng' muka saya, mama mengetuk pintu dan masuk ke bilik. Mama pandang muka saya seketika dan mengukir senyum nipis.

"Okay ke ma?"

"Okay." Mama mengangguk perlahan.

"Ma, Ina nak minta maaf. Minta halal makan minum.." Ayat saya terhenti setakat itu sedangkan banyak lagi yang mahu dikatakan. Terasa sebak dan sesak dada.

Jangan menangis, control, cover..

Mama hanya tersenyum dan berkata, "Dah Ina, don't make me cry."

Saya membalas senyuman. Senyap-senyap janji dalam hati supaya jangan menangis pada hari ini. Saya perlu kuat supaya mama & babah tidak risau. Selalunya begitulah. Saya menangis, mereka yang risau.

Malam itu selepas selesai akad, saya salam mama. Bisik perlahan, memohon maaf dan minta halal makan minum. Mama menangis. Paling tidak saya jangka, babah menangis teresak-esak apabila saya memeluknya.

Ina sayang mama & babah sangat-sangat. Jujur dari hati, hanya Allah yang tahu. 


Selepas saya salam Abang Khairul dan Abang Khairil, saya tercari-cari adik bongsu saya, Ayie. Ahh, konflik. Pagi itu kami bertengkar dan dia bermasam muka hingga ke malam. Selesai akad nikah, dia menghilangkan diri ke luar rumah. Susah menjangkakan perangai adik paling manja seorang ini. Barangkali dia sedih kakaknya menjadi milik orang. Entahlah.


Beza saya dan Ayie empat tahun. Manjanya bukan main. Jangan minta saya sebut disini, melenting dia nanti. Semasa dia menginjak ke tingkatan satu, saya sudah pun tingkatan lima. Semasa dia PMR, saya sudah berada di matrikulasi dan jarang-jarang pulang ke rumah. Jika saya pulang, Ayie selalu minta saya ajarkan subjek-subjek PMR kepadanya tetapi pasti tidak lama. Selepas 15 minit mengajar dia, kami akan berhenti kerana bertengkar atas sebab cara pembelajaran kami berbeza. Biasalah adik beradik, bertengkar itu normal bukan?

Semasa dia menduduki SPM, saya pula sibuk di UTM. Seperti waktu PMR dahulu, dia sering bertanya kepada saya soalan berkaitan matematik tambahan dan subjek sains. Dan seperti dulu juga, saya jarang-jarang berada di rumah untuk membantu dia. Kasihan Ayie. Jujurnya, saya kagum dengan semangat Ayie kerana belajar sendiri sungguh-sungguh. Sekarang dia berada di matrikulasi dengan usahanya sendiri.

Ayie masuk ke dalam rumah dengan muka tegang. Saya senyum kepadanya tetapi tidak berbalas. Kami bersalaman dan saya meminta maaf. Dia hanya mengangguk perlahan-lahan.

Sehingga hari ini, setelah tujuh belas hari, saya merasakan Ayie menjarakkan diri.

Ayie, kakak mintak maaf sebab selalu biar Ayie seorang-seorang. Kakak sayang Ayie no matter I'm married or not.


Terasa sangat kekok menyalam tangan encik suami dan menyarungkan cincin. Terasa kekok juga duduk di sebelah dia sambil dperhatikan mata lensa kamera berderet-deret di hadapan.


Alhamdulillah, selesai semuanya.








.



Tujuh belas hari, kami masih lagi dalam tempoh taaruf. Masih dalam tempoh berkenalan.



Dia:

"Kenapa orang perempuan pakai tudung tiup-tiup depan tudung tu?"

"Kenapa pakai telekung kena ikat tali kat kepala?"

"Perempuan kalau pakai tudung memang kena pin banyak-banyak eh?"


Saya:

".................."


.


Satu perkara yang saya dan suami terkilan adalah kami tidak sempat berjumpa dan bersalaman dengan semua yang hadir pada majlis resepsi di UPM tempoh hari. Sungguh, kami memohon maaf atas kekurangan kami. Terima kasih kerana sudi berhabisan duit (minyak petrol, hadiah) untuk datang ke majlis kami. Ada yang datang jauh-jauh dari Johor, Singapura, Pahang, Perak. Terima kasih. Semoga Allah melimpahkan barakah kepada kalian seperti mana yang kalian doakan kepada kami. InsyaAllah.

Entri ini tiada niat untuk menimbulkan masalah hati. Apa lagi pada kamu, kamu dan kamu yang masih bujang, menanti hari, berada di awangan dan terbayangkan indahnya JIKA berkahwin.

Kahwin itu bukan untuk seronok-seronok sahaja seperti yang dibincang dalam seminar baitul muslim. Tengok muka dapat pahala, pegang tangan gugur dosa, masak untuk suami dapat pahala, gembirakan isteri dapat pahala, teringatkan dia pun dapat pahala, bla bla bla.

Ya, memang betul semua itu. Tapi kita lupa kahwin juga tanggungjawab.

Kahwin bukan dengan dia seorang tetapi dengan keluarganya. Bagaimana cara terbaik menyatukkan dua keluarga? Bagaimana mengurus ekonomi sebelum dan selepas kahwin? Bagaimana menyiapkan diri menghadapi perubahan sebelum dan selepas kahwin? Bagaimana pendekatan kita jika timbul masalah? Apakah perancangan selepas berkahwin untuk tempoh 5-10 tahun?

"Itu yang sepatutnya dibincangkan di dalam seminar baitul muslim," kata encik suami.


.


Cukuplah sekadar ini untuk tujuh belas hari. :D


p/s I: Ramai juga yang mesej bertanya tentang persiapan kahwin, baju majlis, make up, doorgift, dll. Kalau mahu tahu lebih lanjut, sila PM saya ya. Tiada entri blog untuk perkara-perkara tersebut. Hehe.

p/s II: Beza bujang dengan berkahwin, sekarang jika mahu publish entri dalam blog perlu minta kelulusan dari 'bos' terlebih dahulu supaya tiada unsur tidak syari'e (gambar tak menutup aurat/over posing, penulisan lagha, penulisan terlampau personal, dll).  :D 


5 comments:

Asyifa Mustaffa said...

As salam,
tahniah....bru bergelar seorng isteri ya....:-)
Besar tanggungjawab tu....moga berbahagia ke akhir hayat.....:-)

Nadia Havez said...

Salam

dah besar adik sorang ni.. hehe

semoga rumahtangga yang dibina beroleh berkat & dapat kumpul pahala banyak2.. :D

Sunah Sakura said...

alhamdulillah..mabruk dear.. :)

Cik Una said...

sahabatku yang disayangi..selamat menempuhi alam yang baru sbg seorg isteri..gudluck untuk master kina..:)

Azlinda Amin said...

:)