10 January 2012

Redha Allah

Redha Allah itu bagaimana?


Kunci dikeluarkan dari beg. Tanpa perasaan, pintu dibuka. Langkah longlai. Usai membuka kasut, badan direbahkan ke lantai simen beralas tikar getah nipis. Sejuk. Mata memandang putaran kipas di siling. Ada seekor cicak berlari-larian gembira di dinding. 

Hati kosong.

Lama di situ, hingga ada suara membisik-bisik. Mengingatkan, memberi nasihat dan pesanan. Jasad yang berat digagahkan untuk bangun ke bilik bacaan. Komputer dihidupkan. Jari-jari kasar mengurut pelipis, kadang-kadang mengetuk-ngetuk leher. Kemudian jari dialihkan ke papan kekunci. Ada yang perlu dikongsikan. Isi dialog petang tadi dihambur dengan rakus ke alam maya.


"Kamu tahu redha Allah itu bagaimana?"

Pandanganku menunduk. Sekilas aku mengangkat muka dan bertanya, "Bagaimana?"

"Redha Allah itu ada pada Nabi Ayub, pada Rabiatul Adawiyah."

Aku kembali senyap. Mungkin kerana jiwa masih tidak tenang, lalu tidak dapat menghadam butir bicaranya.

"Kamu tahu kisah Nabi Ayub?"

Aku mendiamkan diri. Dia tidak menunggu aku bersuara.

"Nabi Ayub diuji oleh Allah dengan sakit yang menyebabkan kulitnya pecah-pecah dan berkudis selama beberapa tahun. Dari situ keluar ulat-ulat sehingga badannya bernanah dan jijik sekali. Pernah satu ketika baginda mengutip ulat-ulat yang jatuh dari badannya dan meletakkan kembali ke atas badan baginda. Apabila ditanya kenapa baginda berbuat sedemikian, kamu tahu apa jawapan baginda?"

Aku menggeleng perlahan. Jujur, aku tidak tahu.

"Baginda berkata, 'Sesunggunya aku redha dengan ujian Allah terhadapku. Aku redha ulat-ulat ini memakan dagingku kerana Allah yang membenarkannya, Allah yang memberiku penyakit ini. Sekiranya aku tidak redha, bagaimana akanku peroleh redha Allah?"

Pandangan aku kosong tetapi hati mula sebak. Aku sendiri tidak tahu kemana hilangnya suara.

Dia masih tidak berputus asa, lalu menyambung. 

"Rabiatul Adawaiyah, wanita yang tidak berkahwin sehingga ajal menjemputnya kerana kasih dan cintanya hanya untuk Allah. Siang dan malam dia beribadah tanpa mengenal lelah dan jerih, hanya dibuai perasaan cinta semata-mata. Itulah tahap kelima dalam keimanan seseorang, tahap iman hakikat."

Tahap iman pertama adalah iman taklik, mengikut sahaja apa yang orang lain kata. Tahap iman kedua adalah iman pada ilmu, dengan berdasarkan dalil-dalil, Quran dan hadis. Tahap iman ketiga adalah iman 'ainul yakin, iman yang berdasarkan cinta kepada Allah, seolah-olah dapat melihat Allah. Tahap iman yang keempat adalah iman haqqul yakin, iman yang benar-benar menyaksikan Allah dengan mata hati. 

Rabiatul Adawiyah pula? Iman hakikat, tahap iman kelima. Iman yang tiada bersaksi selain Allah dan falak terhadap diri sendiri. Segala gerak-geri, percakapan dan perbuatannya hanya untuk Allah. MasyaAllah.

Aku sendiri bagaimana?

"Rabiatul Adawiyah sanggup masuk ke neraka andai itulah harga untuk meraih redha Allah. Kamu sanggup masuk ke neraka untuk mengecap redha Allah?"

Aku menguis-nguis rumput. Muhasabah diri.

Jika dengan sakit itu aku mengeluh dan meratap, bagaimana akan ku peroleh redha Allah?

Jika dengan sedikit ujian dan ketidakcukupan itu membuatkan aku putus asa dan berserah diri, bagaimana akan ku peroleh redha Allah?

Jika aku tidak redha dengan percaturan Allah yang menangguhkan sesuatu yang baik dan mempercepatkan yang tidak dijangka-jangka, bagaimana akan ku peroleh redha Allah?

Jika dengan sekelumat rasa kecewa aku menangis, bagaimana akan ku peroleh redha Allah?


Tangan kembali mengurut pelipis. Sakitnya hingga ke belakang kepala. Sudah tidak tertahan lagi lalu komputer dipadamkan. Jasad yang berat terasa ringan kembali walaupun kepala masih berdenyut-denyut.


"Ya Allah, jadikanlah aku hambaMu yang hidup hanya untuk meraih redhaMu. Jadikan aku mencintai sesuatu agar Kau redha kepadaku. Janganlah letakkan cinta lain dihatiku melebihi redhaMu. Bantulah hambaMu ini untuk membina cinta yang mendambakan redhaMu. Kasihanilah aku, Ya Allah. Jagalah diriku dan sediakan aku untuk menerima apa sahaja takdir dan keputusan."


2 comments:

Mohd Fahmi Muhammad Mubarak said...

Terima kasih untuk artikel ini...
Tersentap kembali usai membacanya...
Cuba mengoreksi diri kembali dan ternyata ada sisa-sisa terdahulu yang sudah sama sekali agak terpesong daripadaNya...

Buat Kina, semoga menabahkan diri dalam menempuhi ujianNya...
Anda insan terpilih untuk melalui jalan-jalan bahagiaNya...

*IFI* said...

Kina, akak sayang kina. Jaga diri baik2. Allah juga sayang sangat pada kina, sebab sayanglah Allah beri ujian ini. Allah selalu nak kina mengadu, merintih padaNya.

Allah sayang kamu adikku...beruntung dirimu wahai adikku...

Kuat ye sayang...